Monday, September 24, 2007

Mengapa perlu ambil peduli?

Antara persoalan yang sering ditanya oleh sahabat-sahabat saya, mengapa perlu ambil peduli terhadap masalah membaca di dalam masyarakat kita? Bukankah Malaysia sudah hampir pulih dari masalah buta huruf? Bukankah masyarakat sudah banyak membaca?

Jadi, apa masalahnya? Mengapa perlu ambil peduli jika semua jawapan di atas telah terjawab? Bagi saya, jawapan yang betul belum lagi terbukti benar. Apa alasannya?

Alasannya banyak. Antaranya masalah sosial yang berlaku. Ada pula yang mengatakan, masalah sosial bukannya masalah hasil dari tidak membaca. Malah, masyarakat barat yang terlalu banyak membaca pun banyak menimbulkan masalah masyarakatnya sendiri.

Jadi, tentunya ada yang masih tidak kena.

Pada saya, mungkin kerana hasil pembacaan itu tidak berkualiti. Banyak membaca 'sampah' daripada ilmu. Saya kutip kata-kata Datuk Hassan Ahmad ketika merasmikan Kelab Buku Kanak-kanak Dewan Bahasa dan Pustaka pada 14 Julai 1979, bahawa bukan semua bahan bacaan boleh menjadikan sesebuah bangsa itu maju. Bahan bacaan perlu dipilih '....membaca bahan-bahan yang sesuai dan bermutu adalah penting bagi perkembangan mental, perkembangan intelek individu'.

Maknanya, pembacaan yang berkualiti adalah membaca bahan-bahan bacaan yang terpilih. Yang berilmu. Kerana dengan ilmulah, sesebuah masyarakat itu akan memilih kebenaran, dalam ertikata yang sebenarnya.

Memetik tulisan Syed Muhammad Naquib Al-Attas di dalam bukunya Risalah untuk Kaum Muslimin:

Plato pernah menarik perhatian dengan menyatakan bahawa untuk seseorang menjalankan tugasnya dengan sempurna dalam sesuatu bidang kehidupan maka perlulah dia mempunyai ilmu yang lengkap pula mengenai bidang itu....

5 comments:

Hanifeeza said...

Hi Khairusy,
Kdg kala membaca sampah itu menjadi satu ketagihan apabila bahan bacaan bermutu itu terlalu mahal utk dimiliki.
Kdg kala membaca sampah itu menjadi satu amalan kerana tidak dididik sejak bayi.

Khairusy Syakirin Has-Yun said...

ya, benar kata-kata itu. 'Sampah' yang dilonggokkan terlalu banyak, berbanding 'emas' yang sebenarnya perlu dikejar.

Ibnu Ariff said...

Salam perkenalan dari Studio Inspirasi - http://studio.ibnuariff.com

Saya sokong usaha anda untuk mengambil berat tentang budaya membaca di Malaysia.

Khairusy Syakirin Has-Yun said...

Terima kasih ibnu...semoga usaha ini dapat kita gerakkan bersama

Mantan MPR said...

Salam. Jemput ke http://www.minggupenulisremaja.blogspot.com